Insight
Teknikal
Pemula
Fundamental
Psikologi Trading
Manajemen Risiko
Perencanaan Keuangan
Emtradepedia
premium-iconTeknikal

Bearish Continuation Pattern: Definisi dan Contoh Polanya

23 Mar 2022, 15:28 WIB
Bagikan
whatsapp
Facebook
Twitter
linkedin
telegram
banner-image

Bearish continuation pattern adalah pola chart harga saham yang muncul pada masa downtrend dan berpotensi melanjutkan penurunan. Biasanya pola ini muncul pada fase kapitulasi atau stage 4 siklus saham. Fase ini menunjukkan bahwa saham-saham yang dilepas oleh big fund pada fase distribusi sudah beredar bebas di pasar dan dikendalikan oleh retail yang notabene-nya punya strategi jual beli yang berbeda satu dengan lain.

Apa saja contoh pola bearish continuation?

Bearish Continuation Pattern: Bearish Pennant dan Bearish Flag

Pola bearish pennant dan bearish flag mengindikasikan harga saham yang bergerak turun dan membentuk seperti tiang dengan volume perdagangan yang tinggi. Begitu harga lanjut turun, volume pun semakin meninggi.

Bearish pennant terjadi tepat setelah penurunan harga yang tajam dan menyerupai bendera segitiga ketika harga bergerak menyamping. Hal ini menciptakan titik tertinggi yang lebih rendah (lower high) dan titik terendah yang lebih tinggi (higher low) secara bertahap. 

bearish continuation pattern

Sedangkan formasi bearish flag didahului oleh penurunan yang kuat dan diikuti oleh konsolidasi harga ke arah atas. Konsolidasi ini membentuk bendera jajar genjang.

bearish continuation pattern

Kedua chart pattern dikonfirmasi ketika terjadi breakdown support dengan volume tinggi. Proyeksi penurunan dilakukan dengan mengukur ketinggian tiang.

Baca juga: Bearish Reversal adalah Pola Chart yang Wajib Diwaspadai Trader

Inverse Base on Base

Contoh pola bearish continuation selanjutnya adalah inverse base on base yang terlihat seperti anak tangga. Setelah turun tajam, harga saham bergerak menyamping dengan volume tinggi, sehingga polanya membentuk persegi panjang.  Apabila terjadi breakdown dari support, harga akan lanjut turun dengan bentuk pola yang serupa.

Perkiraan penurunan selanjutnya dari inverse base on base diketahui melalui ukuran base-nya. Nantinya panah yang mengukur base diletakkan di area breakdown.

bearish continuation pattern

Baca juga: Bullish Reversal adalah Peluang Bagi Trader, Pahami Polanya

Inverse Cup with Handle

Pattern inverse cup with handle terbentuk seperti cangkir terbalik dengan gagang di samping kanannya. Penurunan drastis diikuti oleh pergerakan harga ke atas membentuk cup besar sebelum akhirnya lanjut bergerak ke bawah. Setelah pola cup besar terbentuk, selanjutnya harga akan bergerak dan membentuk cup kecil atau handle.

bearish continuation pattern

Bagaimana dengan volumenya? Ketika harga saham turun, volume transaksi tinggi. Begitu harganya naik, volume transaksi menurun. Oleh karenanya, inverse cup with handle dikonfirmasi apabila terjadi breakdown dengan volume tinggi.

Akurasi pola ini dinilai cukup baik jika breakdown dibarengi oleh volume yang konvergen. Proyeksi penurunan diketahui dengan cara mengukur ketinggian pola cup besar.

Baca juga: Istilah Konvergen dan Divergen dalam Analisis Teknikal, Sudah Paham Maksudnya?

Channeling Down

Channeling down adalah bearish continuation pattern di mana harga bergerak turun sesuai dengan garis trend dan garis channel yang menghubungkan serangkaian lower low dan lower high. Terjadinya breakdown support mengonfirmasi pola channeling down.

bearish continuation pattern

Bearish Rectangle

Bearish rectangle pattern didahului oleh penurunan harga di stage 4 lalu bergerak sideways dan memantul sementara di antara dua level parallel sebelum tren berlanjut, sehingga membentuk pola persegi panjang atau rectangle. Pada pola ini, volume transaksi lebih besar ketika harga turun dibandingkan dengan ketika harga naik.

bearish continuation pattern

Seperti yang ditunjukkan di atas, harga jatuh dalam tren turun yang kuat dan kemudian mulai berkonsolidasi antara level support dan resisten. Harga terus menyamping sampai akhirnya muncul konfirmasi breakdown support dengan volume konvergen untuk melanjutkan tren turunnya.

Proyeksi penurunan harga dilakukan dengan mengukur kedalam pola, bahkan bisa lebih dari itu. Sebagai informasi tambahan, bearish rectangle seringkali menjadi awal dari pola base on base.

Baca juga: Cara Prediksi Saham Mau Turun Lewat Candlestick

Descending Triangle

Contoh pola bearish continuation yang terakhir, yakni descending triangle. Harga saham bergerak sideways dengan garis support tetap horizontal sedangkan sisi atas (resisten) melandai ke bawah karena harga mulai membuat lower high. Sehingga jika diperhatikan, pola ini akan membentuk segitiga.

Pada masa pembentukan segitiga, volume transaksi lebih rendah ketika naik dan volume transaksi naik ketika harga turun. Pattern dikonfirmasi apabila terjadi breakdown support dengan volume tinggi. Dan ketika ini terjadi, proyeksi penurunan harga bisa diketahui dengan cara mengukur ketinggian pola sebelum segitiga terbentuk.

bearish continuation pattern

Baca juga: Cara Mengetahui False Breakout Pattern Pada Saham

Memahami bearish continuation pattern saat melakukan trading sifatnya sebagai pelengkap saja. Supaya hasil analisisnya lebih maksimal, penting untuk mempelajari analisis teknikal secara lebih dalam. Untuk itu, yuk upgrade jadi VIP member untuk menikmati semua fitur Emtrade.

Dengan menjadi VIP member, kamu bisa menikmati konten edukasi, analisis, research report, tanya-jawab saham intensif, referensi saham, morning dan day briefing, dan seminar rutin setiap akhir pekan.

Klik di sini untuk upgrade menjadi VIP member Emtrade.

-RE-

emtrade.id/disclaimer

Setiap saham yang dibahas menjadi case study, edukasi, dan bukan sebagai perintah beli dan jual. Trading dan investasi saham mengandung risiko yang menjadi tanggung jawab pribadi. Emtrade tidak bertanggung jawab atas setiap risiko yang mungkin muncul.





Bagikan
whatsapp
Facebook
Twitter
linkedin
telegram
Artikel Lainnya
Video Populer
logo-emtrade

Aplikasi edukasi saham, bisa tanya jawab, dapat referensi saham, praktis, membuatmu bisa langsung praktek

Instagram
Youtube
Tiktok
Twitter
Facebook
Spotify
Telegram
Download Aplikasi
appstoreplaystore

Terdaftar dan Diawasi

logo-ojkIzin Usaha Penasihat Investasi : S-34/D.04/2022
kominfoTanda Daftar Penyelenggara Sistem Elektronik Nomor :002568.01/DJAI.PSE/04/2022

© 2024, PT Emtrade Teknologi Finansial

Syarat & KetentutanKebijakan Privasi