Insight
Teknikal
Pemula
Fundamental
Psikologi Trading
Manajemen Risiko
Perencanaan Keuangan
Emtradepedia
premium-iconPemula

Apa Arti Top Gainer dan Top Loser Saham?

5 Okt 2022, 17:01 WIB
Bagikan
whatsapp
Facebook
Twitter
linkedin
telegram
banner-image

Trading dan investasi saham saat ini sudah jauh lebih mudah. Semua transaksi bisa dilakukan lewat aplikasi sekuritas yang ada di handphone maupun PC. Sumber informasi juga bertebaran di mana-mana, mulai dari media sosial sampai portal berita.

Dalam memenuhi kebutuhan investor ritel, biasanya sekuritas memiliki fitur yang memberi informasi dan data terkait kondisi di pasar saham. Salah satunya adalah top gainer dan top loser. Memang apa sih maksudnya? Bagi pemula yang masih asing dengan istilah ini, wajib baca artikel ini sampai selesai supaya jadi paham.

Pengertian Top Gainer dan Top Loser

Top gainer adalah deretan saham yang mengalami peningkatan harga paling besar dalam satu hari perdagangan. Harga saham yang naik tentu bukan tidak terbatas. Semua sudah diatur oleh Bursa Efek Indonesia (BEI) dalam aturan Auto Reject Atas (ARA) yang tentunya berbeda untuk masing-masing rentang harga.

Kebalikan dari top gainer, top loser adalah deretan saham yang mengalami penurunan harga paling besar dalam satu hari perdagangan. Penurunan tersebut juga dibatasi oleh ketentuan Auto Reject Bawah (ARB). Aturan yang masih berlaku saat ini akan mengenakan auto reject pada saham yang turun 7% untuk semua rentang harga.

Selain bisa diakses melalui sekuritas dan media massa, daftar saham top gainer bersamaan dengan top loser juga di-update BEI di laman resminya. Kamu bisa cek informasinya di link ini.

Baca juga: 3 Cara Menjual Saham ARB untuk Meredam Kerugian

Jenis-Jenisnya


Ada dua jenis top gainer dan top loser, yaitu by percentage dan by value. Top gainer / top loser by percentage menunjukkan saham-saham yang berdasarkan persentasenya naik / turun paling tinggi dan biasanya ditulis “top gainer %” atau “top loser %”. Sedangkan top gainer / top loser by value merupakan saham dengan kenaikan / penurunan paling tinggi berdasarkan perubahan nilai dan ditulis biasa “top gainer” atau “top loser” tanpa penanda.

Sebagai contoh, pada perdagangan hari ini saham A naik 1.100 poin jadi 27.100 atau 4,23% dan saham B naik 925 poin jadi 6.025 atau 18,14%. Secara persentase saham B mengungguli saham A tapi jika dilihat berdasarkan value, saham A sebenarnya lebih unggul. Berlaku sama untuk top loser.

Metode Penghitungan

Penghitungan top gainer dan top loser dilakukan dengan cara membandingkan harga saham hari ini dengan harga penutupan saham pada hari sebelumnya. Melalui data tersebut, para pelaku pasar dapat melihat bahwa sebuah saham bisa naik hingga 35%, namun bisa pula turun hingga 7% dalam sehari, dengan ketentuan yang masih berlaku sampai saat ini.

BACA JUGA: Perhitungan Break Even Point Supaya Kamu Tahu Sudah Untung atau Belum

Sama dengan Top Volume dan Top Value?

Selain top gainer dan top loser, ada pula data pasar yang disebut top trading volume dan top trading value. Perlu diketahui bahwa keduanya berbeda dengan top gainer dan top loser.

Top trading volume atau top volume adalah data yang menunjukkan saham dengan volume perdagangan paling tinggi dalam satu hari perdagangan. Ini diukur berdasarkan jumlah lembar saham yang diperdagangkan. Maka bisa jadi saham yang masuk top gainer tidak masuk top volume.

Kemudian saham yang masuk ke deretan top volume juga belum tentu masuk ke top value. Soalnya, top value diukur menggunakan harga saham dan top frequency.

Baca juga: Cara Mengetahui Support dan Resisten Terkuat Agar Trading Optimal

Yang Perlu Diperhatikan

Data top gainer dan top loser hanya digunakan sebagai informasi tambahan saja. Tidak bisa dijadikan acuan tunggal saat mengambil keputusan investasi. Sebaiknya tetap lakukan analisis lagi karena biasanya saham yang sering keluar-masuk top gainer dan top loser itu adalah saham-saham lapis tiga dengan market cap kecil.

Saham jenis ini lebih mudah digerakkan asal ada uang besar yang masuk ke situ. Jadi dalam satu hari bisa saja naik dan turun secara tajam. Dengan kata lain pergerakan harga bukan mengacu pada faktor fundamental. Sehingga risikonya terbilang sangat tinggi dan tidak ramah pemula.

Namun dalam situasi tertentu seperti ketika market crash,  saham big cap yang punya kapitalisasi pasar besar terkadang bisa masuk ke dalam deretan top loser.

Baca juga: Cara Mengetahui Rotasi Sektoral di Pasar Saham

Upgrade jadi VIP member untuk menikmati semua fitur Emtrade. Dengan menjadi VIP member, kamu bisa menikmati trading signal, referensi saham, konten edukasi, analisis, research report, tanya-jawab saham intensif, morning dan day briefing, dan seminar rutin setiap akhir pekan.

Klik di sini untuk upgrade menjadi VIP member Emtrade.

-RE-

emtrade.id/disclaimer

Setiap saham yang dibahas menjadi case study, edukasi, dan bukan sebagai perintah beli dan jual. Trading dan investasi saham mengandung risiko yang menjadi tanggung jawab pribadi. Emtrade tidak bertanggung jawab atas setiap risiko yang mungkin muncul.





Bagikan
whatsapp
Facebook
Twitter
linkedin
telegram
Artikel Lainnya
ArtikelPemula

Perhitungan Break Even Point Supaya Kamu Tahu Sudah Untung atau Belum

13 Jan 2023, 16:28 WIB
article
ArtikelPemula

Istilah Price In Harga Saham, Apa Maksudnya?

10 Nov 2022, 16:18 WIB
price in harga saham
ArtikelPemula

Aset Safe Haven Emas, Pahami Maksud dan Keuntungannya Di Sini

11 Nov 2022, 16:21 WIB
aset safe haven emas
ArtikelPemula

Ekonomi AS Diprediksi Double-Dip Recession, Apa Maksudnya?

2 Nov 2022, 15:45 WIB
article
Video Populer
logo-emtrade

Aplikasi edukasi saham, bisa tanya jawab, dapat referensi saham, praktis, membuatmu bisa langsung praktek

Instagram
Youtube
Tiktok
Twitter
Facebook
Spotify
Telegram
Download Aplikasi
appstoreplaystore

Terdaftar dan Diawasi

logo-ojkIzin Usaha Penasihat Investasi : S-34/D.04/2022
kominfoTanda Daftar Penyelenggara Sistem Elektronik Nomor :002568.01/DJAI.PSE/04/2022

© 2024, PT Emtrade Teknologi Finansial

Syarat & KetentutanKebijakan Privasi