Insight
Teknikal
Pemula
Fundamental
Psikologi Trading
Manajemen Risiko
Perencanaan Keuangan
Emtradepedia
premium-iconInsight

Saham Teknologi Asia Lagi Loyo, Ini Bocoroan Kapan GoTo IPO!

31 Jan 2022, 15:07 WIB
Bagikan
whatsapp
Facebook
Twitter
linkedin
telegram
banner-image

Bank Sentral Amerika Serikat (The Fed) makin niat menaikkan suku bunga lebih cepat. Hal ini membuat pasar dunia penuh ketidakpastian. Terutama saham-saham teknologi di Asia Tenggara dan Asia Selatan yang tahun lalu melakukan IPO terguncang.

India misalnya, semua unicorn yang listing pada tahun 2021 saat ini merosot dan berada di bawah harga IPO mereka. Ini termasuk Rs 1.995, raksasa financial technology (fintech), yang sahamnya saat ini diperdagangkan sekitar 54% di bawah harga IPO.

Sedangkan di Asia Tenggara, saham raksasa e-commerce Indonesia Bukalapak dan ride-hailing terbesar Grab masing-masing telah anjlok 61,2% dan 48,1%. Sea Limited, yang terdaftar di NYSE pada Oktober 2017 juga turun dari rekor tertingginya. Perusahaan game online dan e-commerce turun hampir 60% dari puncaknya pada Oktober dan ambles hampir 25% setelah Tencent melepas sebagian kepemilikannya.

sumber: DealStreetAsia

Para CEO mereka pun tak luput dari tekanan. Vijay Shekhar Sharma, CEO Paytm menuding tren negatif makro. Sementara pihak Grab menolak mengomentari cerita tersebut.

Merosotnya nilai saham membuat mereka jadi sorotan karena investor mulai menuntut perusahaan-perusahaan itu menunjukkan jalan menuju profitabilitas.

“Pasar saham selalu didasarkan pada posisi arus kas masa depan. Saya pikir anomali itu ada selama satu hingga dua tahun terakhir. Tetapi sekarang saatnya perusahaan-perusahaan ini mulai memonetisasi bisnis mereka, dan sinyal yang diberikan investor sekarang adalah mereka ingin melihat apakah Grab dan Sea memiliki jalur yang jelas menuju profitabilitas,” kata Sachin Mittal, analis di DBS, melansir Deal Street Asia.

Apa yang menyebabkan aksi jual?

Venugopal Garre, direktur pelaksana dan analis di Bernstein Research, mengatakan bahwa secara umum, penurunan saham teknologi Asia Tenggara selama dua bulan terakhir mengikuti aksi jual teknologi China yang dimulai tahun lalu.

Selain itu, aksi jual saham Grab dan Sea juga merupakan bagian dari pergeseran pasar secara umum menuju pelepasan saham-saham yang berisiko dan tumbuh dari perusahaan yang tidak menguntungkan di tengah volatilitas pasar dan mencari aset yang lebih aman, kata Mittal.

Sementara itu, Nirgunan Tiruchelvam, Head of Consumer Equity Research Tellimer, mengatakan kinerja Bukalapak yang buruk karena fundamental yang lemah. Lesatan Bukalapak pada saat IPO bulan Agustus didorong oleh kelangkaan. Kemudian saat investor ritel mulai masuk, ledakan itu mereda.

Ke depan, Bukalapak yang merupakan e-commerce ketiga terbesar di Indonesia, diperkirakan tertinggal dari Tokopedia dan Shopee. Pangsa pasar Bukalapak bisa terkikis karena meningkatnya persaingan dari GoTo, Lazada, dan Shopee yang mendapatkan pendanaan lebih baik.

Para Investor lebih optimis dengan Grab.

“Bahkan dalam krisis teknologi ini kebanyakan (investor) melihat potensi bisnis ini dalam lima, 10 tahun, mengingat hanya ada dua pemain,” kata Garre. 

Dia mengatakan model bisnis Grab memasuki berbagai lini sektor konsumen bukanlah sesuatu yang dapat diraih oleh perusahaan lain saat ini. Kecuali jika investor bersedia membakar uang lebih banyak.

Dikutip dari DealStreetAsia, seorang investor Grab dan GoTo mengatakan bahwa perusahaannya berinvestasi dengan membeli saham di emiten yang diketahui tidak akan menguntungkan di masa mendatang. Mereka berinvestasi dalam pertumbuhan dan bahkan berani untuk membeli lebih.

Satu hal yang jelas: koreksi pasar telah menghilangkan buih dari penilaian perusahaan.

“Para dealmaker yang membawa perusahaan-perusahaan ini ke publik seharusnya memberi harga dengan cara meninggalkan beberapa keuntungan bagi investor baru”, kata investor yang tidak mau disebutkan namanya tersebut.

Dia menambahkan bahwa perusahaan sekarang harus memikirkan kembali penilaian untuk mendaftar untuk IPO. Go public dengan valuasi tinggi tetapi kemudian mengalami penurunan harga berminggu-minggu setelah itu, bukan pertanda baik bagi emiten dan investor dan kesepakatan di masa depan.

Apakah ini akan mempengaruhi momentum IPO tahun ini?

Di India, IPO Paytm yang banyak digembar-gemborkan telah membayangi startup lain yang mencari debut pasar publik di negara tersebut.

Startup fintech Mobikwik telah mengisyaratkan akan menunda rencananya untuk IPO. Startup lain di negara Bollywood tersebut yang siap untuk IPO adalah Le Travenues Technology, dan Delhivery.

Meskipun ketiga perusahaan telah menerima persetujuan dari regulator pasar modal India untuk IPO, tidak ada yang berani mengambil risiko go public dengan cepat. Maka dari itu, tidak ada startup yang meluncurkan IPO di India sejak Paytm edisi November.

“Bukannya mereka tidak akan masuk bursa tetapi mereka mungkin mengadopsi kebijakan wait and watch untuk memahami sentimen pasar terlebih dahulu,” kata Pranav Haldea, direktur pelaksana di PRIME Database Group. 

“Beberapa kehati-hatian sudah jelas mereka bahkan mungkin meneliti penilaian mereka lagi untuk memastikan bahwa jumlahnya terlihat berkelanjutan,” tambahnya.

Analis mengatakan kepada DealStreetAsia bahwa banyak unicorn teknologi kemungkinan akan menunda rencana IPO mereka selama 6-18 bulan lagi jika volatilitas terus berlanjut. Perusahaan- memilih pendanaan dari non pasar modal untuk saat ini.

“Kami baru saja menyaksikan koreksi besar-besaran dalam penilaian untuk perusahaan teknologi yang terdaftar di teknologi, dan itu akan mulai memiliki efek menetes ke bawah untuk perusahaan swasta. Jadi, anda mungkin menemukan bahwa dana ekuitas pertumbuhan tahap akhir yang bertujuan untuk penilaian IPO besar akan sulit mendapatkan harganya,” kata Tushar Roy, partner di Square Peg Capital.

Jalan ke Depan: IPO Tetap Kuat

Di India, sebanyak tujuh perusahaan telah menerima atau sedang menunggu persetujuan dari bursa untuk listing. Daftar tersebut termasuk Oravel Stays, perusahaan induk dari jaringan perhotelan Oyo Hotels and Homes.

Sementara di kawasan Asia Tenggara, setidaknya ada 25 startup telah berencana untuk go public dalam dua tahun ke depan.


Apakah startup menunda rencana mereka untuk listing? Ini akan tergantung pada model bisnis perusahaan dan seberapa lama perusahaan akan profit.

“Perusahaan yang memiliki proposisi unik. (Perusahaan) memiliki MOAT (Measurement and Operations Analysis Team) yang kuat akan tetap maju. Perusahaan lain juga akan mengikuti tetapi dengan harga yang dimoderasi, ”kata Girish Vanvari, pendiri di perusahaan pajak, peraturan, dan penasihat bisnis India Transaction Square.

Apakah IPO GoTo akan ditunda?

Diharapkan IPO GoTo pada kuartal pertama tahun ini. Investor yang tidak disebutkan namanya di atas mengatakan bahwa jika GoTo berkinerja buruk di bursa Indonesia, itu bisa "menjadi bencana dari pasar saham untuk beberapa waktu". Di sisi lain, jika berjalan dengan baik, bursa “membuka” pasar secara signifikan.

“Jika IPO terus berlanjut, mungkin ada moderasi atas penetapan harga dan penilaian IPO. Ini mungkin merupakan hal yang baik untuk menjaga minat investor yang berkelanjutan,” kata Raja Lahiri, mitra di firma akuntansi dan penasihat Grant Thornton.

“Perusahaan mungkin mengevaluasi kesiapan mereka sendiri untuk listing dari perspektif lintasan pertumbuhan organisasi dan bisnis sebelum memutuskan waktu listing,” tambahnya.

Mau tau prospek saham lainnya? 

Upgrade jadi VIP member untuk menikmati semua fitur Emtrade. Dengan menjadi VIP member, kamu bisa menikmati konten edukasi, analisis, research report, tanya-jawab saham intensif, referensi saham, morning dan day briefing, cryptoclass, dan seminar rutin setiap akhir pekan.

Klik di sini untuk upgrade menjadi VIP member Emtrade.

-FR-


emtrade.id/disclaimer

Setiap saham yang dibahas menjadi case study, edukasi, dan bukan sebagai perintah beli & jual. Trading dan investasi saham mengandung risiko yang menjadi tanggung jawab pribadi. Emtrade tidak bertanggung jawab atas setiap risiko yang mungkin muncul.




Bagikan
whatsapp
Facebook
Twitter
linkedin
telegram
Artikel Lainnya
Video Populer
logo-emtrade

Aplikasi edukasi saham, bisa tanya jawab, dapat referensi saham, praktis, membuatmu bisa langsung praktek

Instagram
Youtube
Tiktok
Twitter
Facebook
Spotify
Telegram
Download Aplikasi
appstoreplaystore

Terdaftar dan Diawasi

logo-ojkIzin Usaha Penasihat Investasi : S-34/D.04/2022
kominfoTanda Daftar Penyelenggara Sistem Elektronik Nomor :002568.01/DJAI.PSE/04/2022

© 2024, PT Emtrade Teknologi Finansial

Syarat & KetentutanKebijakan Privasi